Senin, 04 Maret 2024 - 19:54:52 WIB

Tolak Pemilu Curang

Diposting oleh : Administrator
Kategori: Nasional - Dibaca: 125 kali

[suluh.co.id] Jakarta, 04 Maret 2024

 


Sumber: https://achmadnurhidayat.id/2024/02/ini-bukan-soal-anies-atau-ganjar-bung-ini-soal-suara-rakyat/

*Ini Bukan Soal Anies atau Ganjar Bung! Ini Soal Suara Rakyat*

_Oleh: Achmad Nur Hidayat MPP, Pakar Kebijakan Publik_

Di tengah hiruk pikuk persaingan politik, nama Anies Baswedan sering muncul sebagai sosok yang tangguh. Meskipun terus menerus dihadapkan pada tantangan, Anies berhasil lolos sebagai calon, sebuah pencapaian yang tidak bisa dianggap remeh.

Sebagai aktivis mahasiswa dan berlatar belakang akademisi, Anies menawarkan pilihan yang mungkin terbatas, namun signifikan. Kecerdasan, kejujuran, dan dedikasinya membuatnya layak untuk dipertimbangkan sebagai calon pemimpin.

Namun, lebih dari itu, pemilihan ini bukan hanya tentang memilih antara Anies, Ganjar, atau siapapun. Ini tentang suara rakyat.

Pemilu di Indonesia sering kali terasa seperti perayaan semata, di mana suara pemilih terasa seperti alat tukar sembako.

Praktik-praktik semacam ini menodai esensi demokrasi, membuat banyak orang merasa bahwa sistem pemilu langsung yang saat ini diterapkan belum mampu mengakomodir aspirasi rakyat secara murni.

Ada suara-suara yang mulai menggulirkan ide untuk kembali kepada sistem pemilihan tidak langsung lewat Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), sebuah gagasan yang banyak teman dukung, dengan harapan dapat menyelamatkan demokrasi dari praktik koruptif yang merugikan rakyat.

Kegagalan dalam pemilu bukan hanya kerugian bagi kandidat yang kalah, tetapi lebih luas lagi, bisa menjadi petaka bagi negara.

Jika pemilu tidak mampu mencerminkan suara rakyat secara jujur dan adil, maka legitimasi sistem demokrasi kita dipertanyakan.

Kita harus berupaya keras untuk memastikan bahwa suara rakyat, yang seharusnya menjadi suara tuhan, tidak hanya didengar tapi juga dihormati dan dijadikan dasar dalam pengambilan keputusan politik.

Persoalan yang kita hadapi hari ini jauh melebihi sekadar pilihan antara Anies, Ganjar, atau figur lainnya.

Ini tentang memastikan bahwa demokrasi yang kita banggakan benar-benar berfungsi sebagai alat untuk mencapai keadilan sosial dan kesejahteraan untuk semua. Suara rakyat harus menjadi penentu, bukan sekedar hiasan dalam pesta demokrasi yang kita selenggarakan.

Mengamankan suara rakyat dan memastikan transparansi serta keadilan dalam pemilu adalah tanggung jawab kita bersama. Harus ada upaya bersama untuk melawan segala bentuk manipulasi dan pengabaian suara rakyat.

Kita harus berani menyuarakan kebenaran dan membela hak-hak rakyat dalam setiap langkah proses demokrasi. Hanya dengan demikian, kita bisa mengharapkan masa depan yang lebih cerah bagi demokrasi Indonesia.

Ayo tim mas Anies dan tim mas Ganjar, Lawan Bersama Kecurangan itu!






Isi Komentar :
  • Hari ini 12 juni, tahun 1964 Nelson Mandela divonis penjara seumur hidup
  • Concorde melakukan penerbangan perdananya (24 Mei 1976) dari London ke Washington, D.C ...
  • Pembalap rockie Yamaha, Vinales, menyabet gelar pertamanya di seri MotoGP perdana 2017 di Qatar
  • Ferrari akhirnya memecah kebuntuan setelah pembalapnya Vettel menjuarai GP perdana di musim 2017
  • Hari ini (21/2), 41 tahun silam Presiden Soekarno Umumkan Reshuffle Kabinet Dwikora pada thn 1966

4697409

Pengunjung hari ini : 443
Total pengunjung : 1017731
Hits hari ini : 1021
Total Hits : 4697409
Pengunjung Online : 5
Apa yang Anda harapkan di 2024 ?

Lihat Hasil Poling